Sunday, June 10, 2012

Dia adalah Mbah Inggu


Bismillahirahmanirrahiim
Dengan langkah tertatih-tatih dia berjalan memasuki komplek tempat tinggalku, hanya tongkat kayu yang hampir tidak berbentuk itulah yang selalu menemani kemana kakinya melangkah, seorang lelaki tua hidup sebatang kara. Entahlah siapa nama aslinya tidak ada yang tahu, tapi anak-anak memanggilnya dengan sebutan mbah Inggu, nama itu melekat padanya, karena sengaja atau tidak, dia datang ke lingkungan rumahku selalu hari Minggu (Inggu diambil dari kata Minggu)

pict taken here
Apa yang istimewa dari mbah Inggu sampai membuatku menulis untuknya, dia adalah seorang yang sangat sayang dan sangat akrab dengan anak-anak dilsekitar rumah termasuk si Devon. Mbah Inggu sering membuatkan dan mengajari cara membuat mainan tradisional sederhana yang sudah jarang ada di jaman anak-anak sekarang. 

Aku masih ingat ketika dia dengan sabar mengajari beberapa anak yang mengerubutinya untuk membuat mobil-mobilan dari kulit jeruk, dari kulit kelapa, membuat perahu kertas, pesawat dari kertas, dan mainan-mainan lain. Mainan yang sudah jarang ditemui anak-anak sekarang. Mbah Inggu memang akrab dengan dunia anak-anak, konon ceritanya dulu cucu semata wayangnya meninggal akibat terkena demam berdarah, mungkin dengan cara dekat dengan anak-anaklah yang bisa menjadi pelampiasan kasih sayangnya dan cintanya kepada cucunya. 

Bukan itu saja, mbah Inggu juga sosok yang ramah dan selalu menebarkan senyum, ringan-tangan untuk membantu membersihkan rumput-rumput liar yang tumbuh didepan rumah, bahkan kadang membersihkan selokan-selokan meskipun tanpa disuruh, dan yang membuat dia benar-benar istimewa adalah mbah Inggu adalah sosok yang taat dalam ibadah.

Walaupun dengan kondisi sholat yang sudah tidak normal seperti jama'ah umumnya, tapi dia tidak pernah meninggalkan kewajiban sholat lima waktu dan serentetan doa selalu dipanjatkan kepada Allah Subhanallahu wa Ta'ala, manakala ada seseorang memberikan sesuatu padanya. Saya yakin doa-doanya ikhlas dia panjatkan, bisa dilihat dari mimik wajahnya dan sorot wajahnya.

Itulah mbah Inggu, sosok yang bersahaja dan apa adanya, berusaha menghabiskan sisa-sisa hari tuanya untuk sesuatu yang bermanfaat bagi orang lain, walau hanya sekedar membantu membersihkan kotoran-kotoran dan rumput-rumput liar. Tapi bagiku sesuatu yang sangat luar biasa jika dilihat dari kemampuan di usianya dan keikhlasannya.

Tapi sudah tiga minggu ini mbah Inggu tidak nampak kedatangannya, entah dimana dan ada apa dengan mbah Inggu, tidak seorangpun diantara kami yang tahu tempat tinggalnya. Mbah Inggu seperti malaikat yang dikirim dari langit, kami merindukan kehadirannya. Seluruh warga sudah menganggapnya seperti keluarga karena setiap ada acara di kampung, setiap ada kerja bakti dia selalu ada untuk kami. Semoga Allah Ta'ala selalu menjaga dan melindungi mbah Inggu, jika dia sakit semoga segera di beri kesembuhan.

Akhirnya kami menyadari, Persahabatan itu tidak bisa dibeli, persahabatan tidak mengenal sekat-sekat perbedaan, persahabatan itu tulus keluar dari hati yang suci. Hari ini kami merindukan mbah Inggu, kami mengenang mbah Inggu, bukan dari kekayaan dan status sosialnya, tetapi karena kebaikan dan ketulusan serta keikhlasannya hatinya. Semoga Allah merahmati orang-orang seperti mbah Inggu.  Aamiin


"Hari ini aku belajar dari mbah Inggu tentang makna ketulusan dan keikhlasan
seseorang dikenang bukan hanya karena kekayaan dan kepandaiannya
tapi hari ini aku mengenang mbah Inggu karena ketulusan dan keikhlasannya"


38 comments

June 10, 2012 at 6:18 PM

posting yang mantab mas. tentang persahabatan yang dahsyat. aku juga pernah punya sahabat sahabat yang mampu melampaui segala rintangan dan pengghalan keegoisan dalam diri masing masing. sahabat yang ketika ada, kita makan bersama, yang ketika tiada, kita tahan bersama. sahabat yang bisa memberiku penilaiannya, sahabat yang bisa menyalahkanku saat salah, yang bisa berkata tidak untuk hal hal salah yang ingin aku lakukan. walau kini jarak memisahkan kami, tapi tetap, mereka adalah sahabat di hatiku. sampai kapanpun.

maaf jadi curcol mas... :)
sekarang, aku masih yakin, bahwa di setiap tempat yang aku singgahi, aku akan selalu mendapatkan orang orang seperti mereka.

June 10, 2012 at 6:24 PM

smoga beliau sehat2 saja ya kak, persahabatan bisa terjalin tanpa mengenal usia dan status, kalau beliau berkunjung lagi jgn lupa tanya alamat rumahnya kak, kan sekali2 bisa bersilaturrahmi, kalau beliau ngak muncul2 bisa mencari beliau ke rumahnya .

June 10, 2012 at 6:32 PM

Turut mengaminkan doanya untuk mbah Inggu. Nice posting Mas, menjadi cermin buat kita semua, betapa untuk dikenang itu sangat sederhana yaa

June 10, 2012 at 7:04 PM

Semoga mbak Inggu baik-baik saja, dan minggu depan bisa datang lagi di sekitar tempat tinggal kak Insan... :)

Baca postingan ini, sambil dengerin backound blognya, menenangkan sekali kak :)

June 10, 2012 at 7:48 PM

emang dicari-cari kemana-mana enggak ada ya mas? semoga mbah Inggu senantiasa seger waras selalu

June 10, 2012 at 10:05 PM

Thee nicest person and unforgetable, is a person who always doing and giving deep from his/her heart.

~Titie Surya~

June 10, 2012 at 10:42 PM

@MUHAMMAD RIDWANwah indah sekali persahabatannya kang..., selama kita bersahabat dgn tulus dan ikhlas maka akan langgeng walau jarak memisahkan...
semoga makin banyak orang yang menyayangi kang Ridwan

June 10, 2012 at 10:45 PM

@meutia rahmahnah itu dia masalahnya, dia tempatnya tidak menetap, maklum dia sebatang kara, tapi yang jelas, mbah Inggu sudah bertahun2 membantu warga sekitarku

June 10, 2012 at 10:47 PM

@@yankmiraseperti mbak Mira jika membantu orang menjadi sukses dan lebih baik, insya Allah akan dikenang banyak orang

June 10, 2012 at 10:49 PM

@armaeSemoga Arie...
berharap mbah Inggu baik2 adanya..

mendengar backsound ini rasanya gimana gitu...

June 10, 2012 at 10:51 PM

@Lozz AkbarMbah Inggu itu nomaden alias suka berpindah-pindah

June 10, 2012 at 10:53 PM

@Prima Pustaka Publishingterimakasih mbak Titie, ini karena nasehat dan pelajaran yang mbak Titie berikan

June 11, 2012 at 10:36 AM

waaahhh sungguh sosok mbah yang 'keren'. ntar kalo mbah Inggunya datang ke kompleks lagi, ajakin futu kak trus buat postingan lagi. aku gampang kagum dengan orang2 seperti beliau^^ (pengen liat orangnya)

June 11, 2012 at 11:52 AM

ketulusan dan keihklasan sepertinya lebih bernilai :)

June 11, 2012 at 1:55 PM

@Phuji Astuty Lipioke.., mudah2an mbah Inggu kembali lagi..., anak-anak juga sdh pada kangen dengan mbah Inggu

June 11, 2012 at 1:56 PM

@NFBetul mbak, bermodal ketulusan dan keikhlasan mbah Inggu bisa mendapatkan cinta dari anak-anak dan warga semua

June 11, 2012 at 8:38 PM

baca crt ini sy jadi inget sosok seorang bapak tua pedagang asongan yg selalu keliling komplek.. Biasanya sy & keluarga selalu memberikan (bukannya di jual) barang2 yg udah gak terpakai ke bapak itu. Selain karena kasihan udah tua, sy suka aja kalo liat bapak itu udah tersenyum.. Tapi udah beberapa lama kami gak lihat beliau lagi, entah kemana.. Semoag beliau selalu berada dalam lindungan Nya. Amin..

June 11, 2012 at 11:10 PM

sosok yang bisa menjadi inspirasi bagi orang lain... salut buat mbak Inggu...,,klo lewat lgi titip slam yah semoga beliau selalu sehat wal afiat... Amin

Kang kedua blognya sudah sya Follow..
dtnggu follbacknya kang... :)

June 12, 2012 at 9:09 AM

Mbah Inggu, semoga selalu di berikan kesehatan..
Semoga kita bisa belajar dari ketulusan dan keikhlasan beliau ya..

June 12, 2012 at 1:14 PM

sosok-sosok seperti ini memang akan selalu hidup di hati kita, terlepas dari keberadaannya yang masih di bumi atau sudah berpindah ke alam lain... namun... kenangan akannya akan hidup sepanjang masa....

semoga Allah senantiasa memberinya ketenangan, kenyamanan dan kebahagiaan, dimanapun mba Inggu kini berada... amin.

thx for share ya mas.

June 12, 2012 at 3:31 PM

@ke2naiwah ceritanya hampir mirip ya mbak, kalau bukan kita2 yg membantu mereka siapa lagi ya.., sekalian mendidik putra-putrinya utk belajar berbagi

June 12, 2012 at 3:33 PM

@Chumhienk™iya... makasih kang, saya jg sdh folback..

June 12, 2012 at 3:41 PM

@Nchie Hanieamin...
selalu berharap bisa belajar

June 12, 2012 at 3:44 PM

@alaika abdullahmakasih mbak Al..
ituulah indahnya persahabatan didasari tetulusan, keikhlasan tanpa pamrih..

berharap persahabatan kirta semua antar blogger jg begitu adanya

June 12, 2012 at 4:18 PM

Posting ini memberikan pelajaran bagi semua,, isinya sangat bermanfaat.. memang dalam hidup ini yang terpenting adalah perbuatan.. bukan kekayaan,, kekuatan,, dsb.. semoga orang2 baik mendapat yang terbaik dari yang maha baik... aku tergugah dari posting ini,, semoga aq selalu termotivasi untuk berbuat baik dan bertingkah laku baik... salam blogger sobat..

June 12, 2012 at 6:57 PM

Banyak sosok2 spt mbah Inggu ada disekitar kita. Sering hanya dipandang sebelah mata, padahal kita bisa mengambil pelajaran hidup dari sosok2 itu.
Di dekat rumah ada seorang mbok tua yang usianya sudah 75 thnan, tapi tetap semangat berjualan rokok, kopi dan gorengan. Dia bilang tidak mau bergantung pada anak2nya selama dia msh bisa berjalan.

June 13, 2012 at 3:38 PM

@Didin SupriatnaTerimakasih Mas Didin, merasa tersanjung dengan kunjungannya

terimakasih

June 13, 2012 at 3:40 PM

@nikenbetul mbak Niken, kita memang harus belajar dengan semangat juangnya, usia tua bukan alasan untuk mengeluh..
terimakasih mbak

June 14, 2012 at 11:02 AM

Pak, tak adakah yang bertanya ketika ia ada bersama dengan anak di sekitar?

Subhanallah...
Maha suci Allah yang menuakan juga melahirkan manusia. Pelajaran berharga dari orang yang dianggap biasa2 saja, tapi ia justru sangat luar biasa di mata saya

June 14, 2012 at 11:07 AM

membaca tulisan ini sambil mendengarkan backsoudnya jadi ingat Alm. kakek dan Alm. opung :')
Semoga Mbah Inggu baik2 saja.
Sekali lagi saya belajar tentang mensyukuri hidup, persahabatan, dan hidup dengan penuh manfaat pada orang lain :)

June 14, 2012 at 3:37 PM

@anazkiadia orang yang nomaden, tidak menetap disatu tempat, tapi dia ada dimana-mana ketika orang2 membutuhkan

terimakasih kunjungannya

June 14, 2012 at 3:39 PM

@Irma Devi Santikasemoga Alm Kakek dan Alm Opung berbahagia di Surga-Nya.

semoga mbah Inggu segera kembali ya

June 16, 2012 at 12:42 PM

Semoga mBah Inggu selalu dalam lindungan Tuhan

June 20, 2012 at 4:08 PM

@NunoAmin...
Terimakasih kunjungannya

June 22, 2012 at 5:57 AM

Terima kasih atas artikelnya.
o iya selama saya jelajah mencari ilmu dengan blogwalking, menurut saya anda memiliki kelebihan tersendiri dari situs-situs lain dan jujur potensi anda juga sangat bagus, banyak juga ilmu yang saya pelajari disini jika ada waktu saya akan berkunjung lagi.

Bila berkenan follow balik ya sob :D


#Semoga sehat selalu :D

June 22, 2012 at 10:13 PM

@Darmawan Saputraterimakasih, jadi tersanjung nih, silahkan berkunjung,selalu terbuka untuk siapapun

July 30, 2013 at 4:10 AM

ceritanya pas mantap bisa digambarkan secara runut dan detail. Wah kayaknya saya belum memiliki kemampuan demikian mas. Smoga bisa belajar dari yang senior dan keren :) slam kenal mas.

July 30, 2013 at 9:58 AM

@Christanty Putri Artywah mbak Chris suka merendah ih, padahal kemampuannya bagus loh apalagi masalah tutorial.

Post a Comment

"Setelah dibaca tunjukkan kunjungannya dengan meninggalkan jejak dikolom komentar karena postingannya sopan maka diharap komentarnya juga yang sopan mohon tidak menulis komentar spam dan OOT disini"

 
Design by Wordpress Theme | Bloggerized by Free Blogger Templates | coupon codes