Thursday, July 12, 2012

Ramadhan Sebagai Nikmat Terbaik


Oleh: Ririe Khayan

Bulan Ramadhan kembali dihamparkan dengan segala keutamaan dan keberkahan yang bertaburan disetiap titian detiknya. Semoga kita semua masih diberikan umur, kesehaan dan ketetapan Iman yang semakin meningkat kualitasnya untuk melebur dalam ‘pesta’ sepanjang bulan Ramadhan. Dan  Bismillahirrahmaanirrahiim  turut belajar untuk menuliskan artikel seputar dan terkait dengan Bulan suci Ramadhan, maka inilah tema yang saya ambil “Ramadhan sebagai Nikmat terbaik?”. Kita punya kesempatan untuk meraih kenikmatan tersebut, tekadkan yang kuat dan murnikan niat untuk memenuhkan diri dengan nikmat yang disediakan tanpa jeda dan berkali lipat dalam jamuan Ramadhan.

Telah datang kepada kalian bulan suci Ramadhan, bulan penuh berkah, Allah telah mewajibkan kamu berpuasa Ramadhan, pada bulan ini pintu-pintu langit dibuka dan pintu-pintu jahanam ditutup, tangan-tangan syetan dibelenggu dan di dalamnya terdapat satu malam yang lebih baik dari pada seribu bulan, maka barangsiapa yang dijauhkan darai kebaikannya, maka benar-benar telah dijauhkan [HR. Ahmad]".

Gambar dari sini
Oleh karena itu, marilah kita sambut dengan rasa syukur dalam pembuktian laku diri, ibadah dan perbuatan-perbuatan lainnya yang membawa kita pada pencapaian nikmat tiada tara tersebut. Allah Subhanahu wa Ta'ala memberkahi orang-orang mukmin, makanan dan minuman mereka jadi berkah, meski sedikit tetapi mengenyangkan dan menghilangkan dahaga. Harta dan shodaqoh berkah yakni ditambah dan diperbanyak, pendekatan diri dan amal-amal baik pun dilipatgandakan. Pintu langit telah dibuka untuk ijabahnya doa, neraka telah ditutup untuk memberi harapan dan keyakinan para pelaku dosa, syetanpun dibelenggu hingga kaki menjadi ringan untuk melakukan ketaatan kepada Allah Subhanahu wa Ta'ala. Imam Thabrani meriwayatkan sebuah hadist dari Ubadah bin Shamit ra, yang menyatakan bahwa suatu hari di bulan Ramadhan, Rosulullah Shallallahu Alaihi wa Salam  bersabda:

“Telah datang bulan Ramdhan kepada kalian bulan barakah yang di dalamnya Allah mendatangi kalian. Maka turunlah rahmat. Dan dihapuskanlah kesalahan-kesalahan. Dan di bulan itu Allah melihat [memperhatikan] perlombaan diantara kalian. Dan Allah membanggakan kalian kepada para malaikat-NYA. Maka perlihatkanlah kepada Allah kebaikan kalian, sebab orang yang celaka adalah orang tidak mendapat rahmat di dalamnya “

Dari hadist tersebut, seakan-akan Rosulullah menyampaikan kepada kita “Turunlah kalian di arena perlombaan super akbar ini dengan penampilan paling prima”. Dan memang inilah kesempatan kita memecahkan rekor-rekor dalam cabang-cabang amal sholih, dalam bidang-bidang ibadah dan pendekatan diri kepada Allah, baik yang bersifat ritual maupun amal kebajikan dalam keluarga dan masyarakat. Kenikmatan bulan Ramadhan adalah dilipatgandakannya pahala amalan sholih seorang muslim sebagaiman terdapat dalam hadist yang diriwayatkan oleh Imam Ibnu Khuzaimah, antara lain disebutkan bahwa Rosulullah bersabda:

Siapa saja yang mendekatkan diri kepada Allah dengan perbuatan baik [sunnah] pada bulan Ramadhan, [ia diganjar pahala] sama seperti menunaikan kewajiban [fardhlu] di bulan lain. Siapa saja yang menunaikan kewajiban [fardhlu] di bulan Ramadhan, [ia diganjar pahala] sama dengan orang yang mengerjakannya 70 kali kewajiban tersebut di bulan lain”.

Bila demikian, apalagi yang membuat kita enggan dan beralas-alasan untuk tidak turut serta dalam perlombaan berburu laksa nikmat berlipat di bulan Ramadhan? Sungguh Maha Pemurah Allah Subhanahu wa Ta'ala, tak hanya memberikan satu bulan penuh ampunan dan rahmat, tapi juga memberikan satu malam istimewa yang nilainya lebih baik dari 1000 bulan.

“Tahukah engkau apakah malam Lailatul Qodr itu? Malam Lailatul Qodr itu lebih baik dari seribu bulan, pada malam itu turunlah malaikat-malaikat dan Jibril atas iin Allah, Tuhan mereka [untuk membawa] segala urusan, selamatlah malam itu hingga terbit fajar [QS. Al-Qadr: 2-5 ]”

Maka mari sama-sama merenungkan, dimanakah kita selama ini saat Allah Subhanahu wa Ta'ala membukakan malam istimewanya kepada hamba-hambaNYA? Pegalaman yang kita lihat, bisa kita golongkan dalam beberapa klasifikasi dalam semangat ibadah bulan Ramadhan, antara lain:

  1. Semangat ibadahnya dari awal hingga akhir tidak ada kecuali sedikit saja. Dia tidak memanfaatkan kesempatan terbukanya pintu rahmat dan ampunan dan menempatkan dirinya dalam kerugian.

  2. Semangat di awal dan lemah di akhir Ramadhan, fenomena ini yang jamak kita jumpai di sekitar kita. Shaf-shaf jamaah dan sholat tarawih semakin ‘maju’ sedangkan pusat perbelanjaan semakin semarak sebagai arena perburuan untuk berbagai keperluan ‘material’ menyambut Idhul Fitri. Sungguh pemandangan yang sangat menggelikan [sekaligus  menyedihkan], saat para malaikat berbondong-bondong turun ke bumi, justru sebagia besar dari kita sibuk safari mall. Turunnya semangat ketaatan bisa menjadi tanda-tanda tidak berhasilnya Ramadhan kita karena sejatinya amal yang baik dan benar akan menumbuhkan iman, sedangkan iman yang benar akan ditambahkan iman dua kali lipat oleh Allah Subhanahu wa Ta'ala. Kalau iman sudah berlipat, bagaimana mungkin amal ibadah malah menurun?

  3. Mengejar Lailatul Qadr secara pragmatis. Seruan Rosulullah untuk mengejar Lailatul Qadr pada malam-malam ganjil ditanggapi secara pragmatis, yaitu kalau tidak malam ganjil kita enggan bersungguh-sungguh memanfaatkan malam-malam Ramadhan dengan penuh ketaatan. Padahal konteks yang disampaikan Rosulullah adalah agar kita menambah lagi amal ibadah dari yang sudah banyak menjadi lebih banyak dan baik lagi. Karena salah satu hikmah dan maksud adalah agar kita lebih serius dan khusyu’ pada semua malam Ramadhan.

  4. Menuju jamuan Lailatul Qadr dengan kesungguhan iman, ibarat kita akan menghadiri undangan pesta dari presiden, karena pentingnya acara tersebut maka segala sesuatunya sudah dipersiapkan jauh-jauh hari. Pengawal pintu gerbang Lalilatul Qadr adalah diri kita sendiri, hawa nafsu kita. Bila tidak melakukan persiapan yang maksimal sejak jauh-jauh hari, maka hawa nafsu kita seolah-olah menahan kita untuk menegakkan ketaatan di sepuluh malam Ramadhan yang terakhir. Jadi jangan salahkan siapa-siapa jika tiba-tiba kok berat rasanya menegakkan ibadah di malam hari.

Selain berlaksa nikmat dan janji berlipat pahala, saat puasa dilaksanakan juga BUKAN alasan untuk menurunkan produktifitas keseharian. Sejarah mencatat banyak peristiwa heroik yang ditorehkan saat bulan Ramadhan sebagi bukti betapa Bulan Puasa tidak menghalangi untuk membukukan kesuksesan jihad yang gemilang. Termasuk juga jihad fi sabilillah, sebagaimana yang dilakukan Rosulullah bersama para sahabatnya. Perang dengan kaum quraisy pertama kali adalah perang Badar terjadi pada Ramadhan 2Hijriyah, Berhasil menjebol pertahanan terakhir kaum Yahudi di Khaibar pada Ramadhan 6H. Peristiwa bersejarah lainnya yang dibukukan saat bulan Ramadhan adalah: pembebasan pulau Rhodes dari Byzantium [653 M], pembebsan Andalusia [710 M], kemenangan pasukan Shalahudin al-Ayyubi dalam perang Hiththin [1187 M], keberhasilan pasukan pimpinan Qutuz dalam perang ‘Ain Jalut [1260 M] dan banyak peristiwa fi sabilillah lainnya yang terjadi pada bulan Ramadhan merupakan bukti para pendahulu kita yang telah menggoreskan kesungguhannya dalam meraih kemuliaan di bulan Ramadhan dengan tinta emas. Dan bukankah Proklamasi Republik Indonesia juga dikumandangkan di bulan Ramadhan 1365 H?

Maka JANGAN berhenti bertaat-taat  hanya hingga takbir [idhul fitri] berbunyi. Karena inilah tanda rasa syukur akan nikmat atas keberkahan Ramadhan. Rasa syukur itu yang akan menghadirkan nikmat ibadah di luar bulan Ramadhan sehingga Allah akan menambahkan nikmat dan berkahNYA kepada kita. Rasa syukur itu pula yang akan membuat kita menjadi insan yang mulia sebab kita InsyaAllah menerima keutamaan dari sifat-sifat mulia Allah. Dan hati orang-orang yang telah suci, kelak akan dipanggil-NYA sebagaimana kekasih memanggil yang dicintai-NYA.
“Hai jiwa yang tenang, kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang puas lagi diridahi-NYA. Maka masuklah ke dalam jama’ah hamba-hambaKU, masuklah ke dalam surga-KU [ QS. Al-Fajr: 27-30] ”

Ya Allah dengan ridhaMU berikalnlah pada jasmani dan ruhani kami untuk meyempurnakan ketaatan di bulan Ramadhan hingga kami peroleh sebaik-baiknya nikmat yang mengokohkan keimanan dan ketaqwaan kami.  Selamat menyambut dan menjalankan ibadah di Bulan Ramadhan, mohon maaf lahir dan bathin dan semoga kita semua termasuk ke dalam golongan umat yang mendapatkan kerberkahan serta keutamaan bulan suci yang dimuliakan [Ramadhan].



 Kontributor:
Author: Kidung Kinanthi 



19 comments

July 12, 2012 at 5:33 PM

Astaghfirullah...
Membaca tulisan ini, rasanya persiapanku menghadapi Ramadhan masih amat kurang. Trimakasih untuk tulisan yang amat mendalam tentang Ramadhan.

July 12, 2012 at 7:40 PM

membaca postinga ini menjadikan saya untuk lbh bersiap diri menghadapi ramadhan.

July 12, 2012 at 10:27 PM

bersyukur atas nikmat yangdiberikan pada Ramadhan tahun ini,Insya Allah

July 13, 2012 at 8:27 AM

Artikel yang sangat mengesankan mbak Rie, mengingatkan untuk benar2 bersiap menyambut Ramadhan. Terimakasih ...

July 13, 2012 at 10:40 AM

Ramadhan, kado terindah yg Allah hadirkan untuk kita smuaa. ^_^

July 13, 2012 at 2:37 PM

@nikensaya juga merasakan demikian mbak Niken..

July 13, 2012 at 2:37 PM

@meutia rahmahyuk kita sambut Ramadhan dengan suka cita

July 13, 2012 at 2:38 PM

@Lidya - Mama Cal-VinAlhamdulillah... semoga msh diberi kesempatan bertemu Ramadhan

July 13, 2012 at 2:40 PM

@Mugniaralhamdulillah dpt ilmu baru ya Bunda Niar

July 13, 2012 at 2:40 PM

@Erlangga KusumawijayaBetul... kado terindah sekaligus perta teragung di bumi ini

July 13, 2012 at 8:17 PM

tulisannya mbak rie bagus lengkap :D

July 13, 2012 at 9:54 PM

Baru bisa jenak buka internet lagi dan ternyata tulisan 'dangkal' saya sudah di publish ya ...
Sekalian mohon maaf ika artikelnya text book banget, smoga bs jd bahan pemantapan hati dan iman kita utk lbh khusyu' mereguk berbagai nikmat yang di tebarkan selama Ramdhan demi derajat taqwa yang lebih baik dari waktu ke waktu...amiinn:)

July 13, 2012 at 10:00 PM

@niken Saya pribadi juga masih demikian Mbak...rasanya kok diri ini masih kurang dalam menyambut bulan penuh nikmat Ramadhan. Niat dan berusaha terbaik, smoega bisa menjalankan ibadah di bulan Ramadhan dengan lebih baik dan lebih baik lagi...

July 13, 2012 at 11:36 PM

@meutia rahmah Amiin, semoga bisa jd salah satu motivasi ut bersiap dengan sepenuh hati ya Mbak:)

July 13, 2012 at 11:59 PM

@Lidya - Mama Cal-Vin Amiinn, semoga bisa menyambut Ramadhan dengan rasa syukur yg terwujud pd ekspresi ibadah rutin dan langkah sehari-hari...

July 16, 2012 at 11:12 AM

semangat sambut Ramadhan,

July 16, 2012 at 7:37 PM

@Niar Ci Luk Baasiapa dulu dong...

July 16, 2012 at 7:38 PM

@Ririe Khayanah tulisannya bagus banget...komplit, ada ilmu, pemahaman, sejarah... komplit

July 16, 2012 at 7:39 PM

@Nurulnulursemangat... marhaban ya Ramadhan

Post a Comment

"Setelah dibaca tunjukkan kunjungannya dengan meninggalkan jejak dikolom komentar karena postingannya sopan maka diharap komentarnya juga yang sopan mohon tidak menulis komentar spam dan OOT disini"

 
Design by Wordpress Theme | Bloggerized by Free Blogger Templates | coupon codes